DPR RI Soroti Kinerja Kemenkominfo Maraknya Kebocoran Data

Anggota Komisi I DPR RI Junico BP Siahaan.

JAKARTA, koranpelita.co – ┬áKomisi I DPR RI menyoroti kinerja Kementerian Komunikasi dan Informatikan terkait maraknya kebocoran data yang terjadi di Indonesia dalam waktu berdekatan sebanyak 1,3 miliar data.

hal itu dipaparkan Anggota Komisi I DPR RI Junico BP Siahaan ketika Rapat Kerja dengan Menkominfo di Gedung Nusantara II, Senayan, Jakarta, Rabu (07/09/2022).

Junico BP Siahaan menilai peristiwa tersebut sangat memalukan karena sudah terjadi dalam satu bulan terakhir.

BACA JUGA : Presiden Jokowi Lantik Abdullah Azwar Anas Sebagai MenPAN-RB

“Yang baru saja terjadi, data breach tiga kali dalam satu bulan menurut saya ini sudah keterlaluan. “Ini bukan pointing fingers, maksudnya ini harusnya menjadi lampu merah buat kita semua. Bahwa bagaimana kita menjaga data ini harus menjadi catatan yang sangat baik,” kata Nico.

Nico mempertanyakan soal rencana dan bagaimana cara menjaga data yang ada di Pusat Data Nasional (PDN), yang rencananya akan diselesaikan pada tahun 2024.

Dirinya menyinggung dugaan kebocoran data registrasi kartu SIM dan PLN yang terjadi baru-baru ini.

“Sebenarnya itu menurut saya adalah data khusus punyanya Kominfo yang kita diminta semuanya nomor harus didaftarkan supaya bisa nyala, tapi justru data ini yang bocor. Begitu pula data PLN, data Indihome. “Artinya terlalu hebatlah kemampuan para penerobos-penerobos ini sehingga mereka bisa menerobos semua yang bisa dibuat oleh lembaga-lembaga publik,” kata legislator dari PDI Perjuangan itu.

BACA JUGA : Sepanjang Tahun 2022, 58.054 Narapidana Peroleh Hak Bersyarat

Lebih lanjut, Anggota Komisi I DPR RI Nurul Arifin menyebutkan, tiga kali kebocoran data yang terjadi dalam waktu berdekatan ini sebagai sebuah “mega-kasus. “Ini menurut saya ‘mega-kasus’ sampai kita kebobolan 1,3 miliar data kartu SIM di breached forum┬ádari akun bernama Bjorka,” kata Nurul.

Ia juga bilang, terdapat pelaku yang sama juga dengan dugaan kebocoran 26 juta data pelanggan Indihome. “Kemudian terakhir adalah sebanyak 17 juta pelanggan PLN diperjual belikan di situs online,” pungkasnya. Dnu/hmsdpr.